02May
Product

Ini Dia 5 Teknologi Baru di Real Estate Komersial

Industri real estate lebih bertahan terhadap perubahan teknologi daripada industri lain, namun dewasa ini ternyata teknologi bisa membantu sebuh perusahaan untuk mendapatkan keuntungan lebih banyak. Maka dari itu, banyak teknologi baru yang mulai dimanfaatkan oleh para pebisnis real estate seperti peralatan smart building dan Internet of Things.

Internet of Things (IoT)

Internet of Things adalah konsep pemanfaatan dari koneksi internet yang tersambung terus-menerus. Konsep ini sekarang mulai diterapkan pada rumah tinggal seperti sensor cerdas dan aplikasi terintegrasi. Di masa depan bahkan jika sebuah rumah memiliki masalah, maka penghuni hanya perlu untuk mengirimkan sinyal pemberitahuan sehingga tidak perlu repot-repot memanggil teknisi.

Analisis Prediktif

Kini para investor dapat memprediksi apa yang akan terjadi pada bisnis real estate kedepannya. Dengan analisis prediktif, para profesional real estate dapat dengan bijak memutuskan investasi apa yang akan mereka ambil berikutnya. Menganalisis berbagai informasi baik tren kerja, pola demografi, dan biaya modal broker tentu akan memberi banyak keuntungan.

Perbandingan Pasar Secara Real-time

Compstak adalah pelopor teknologi ini. Melalui teknologi real-time, investor bisa dengan mudah melacak pesaing bisnis, mengetahui aset yang belum diketahui, memperoleh laporan pasar, dan tren bisnis masa depan.

Jaringan untuk Ruang Kantor

Jika dulu penggunaan ruang kantor seringkali tidak efisien misalnya karena kantor hanya memiliki sedikit karyawan tetapi harus tetap menyewa ruang secara penuh, maka kini ada opsi baru yang memungkinkan individu terhubung dengan jaringan penyedia ruang kantor yang fleksibel. Jadi, meskipun sebuah kantor hanya beranggotakan 2 orang, mereka tetap bisa menyewa rung kerja per jam atau per minggu. Solusi ini dinilai menguntungkan kedua belah pihak baik penyewa maupun yang menyewakan.

“Kami menerima banyak sekali permintaan dari individu yang mencari ruang kantor disewakan hanya untuk 2 atau 3 orang setiap harinya,” ucap Mart Polman, Direktur Lamudi – portal properti ternama dalam siaran persnya.

Permintaan untuk ruang kantor yang fleksibel, temporer, dan murah memang terus mengalami kenaikan dan perusahaan seperti Lamudi dengan senang hati menerima kemajuan teknologi akan ruang kantor yang dinamis ini.

Mesin pembelajaran

Kecerdasan buatan (mesin) yang mampu memberikan data atau ramalan bisnis dengan cepat tentu akan membantu seluruh proses penjualan. Agent yang berpengalaman akan memiliki data secara mudah untuk membuat asumsi mengenai klien dan pasar. Sehingga mereka bisa tahu kapan waktu terbaik untuk menghubungi customer mereka baik melalui email atau telepon.

Teks : Indra, Rilis || Foto : IST

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

FOLLOW @ INSTAGRAM